Love You Dad

Standard

Tweet gue pagi ini :

di Indonesia knp ga pernah merayakan Father’s Day. Katanya lbh berbudaya drpd orang barat ?? ~ Happy Father’s Day utk semua Ayah

Yap today is Father’s Day. Untuk sebuah negara yang menggagungkan “kita kan budaya timur, menghormati orang tua, punya budaya kesopanan” gue bingung kenapa Indonesia ga pernah sekalipun merayakan yang namanya Father’s Day atau Hari Ayah. The worse quote yang pernah gue denger adalah bahwa setiap hari itu hari ayah, hanya ada 1 hari ibu, yeah you damn sexist.

Anyway mengenai Ayah, I wanna share a story about my dad. Papa gue adalah ayah paling baik sedunia (yeah pasti semua anak akan bilang ayahnya adalah ayah paling baik :D). Waktu kecil dari jaman gue sekolah, papa yang selalu anter jemput gue naek motor dan itu sampe SMP, bahkan sampe SMA dia juga yang anterin naik mobil, ke sekolah gue yang bawa tuh mobil tapi dia yang kasih guide.

Tiap pagi dia bangun paling pagi, make sure dia bangunin anak-anaknya. Lalu prepared everything sebelum anaknya sekolah sampe sekarang udah kerja pun masih begitu. Kalau ada anaknya yang sakit dia yang langsung sibuk nyariin obat. Tiap weekend dan dia mau beli sarapan, dia selalu nanya gue dan ade gue mau makan apa jadi sekalian dia beliin. Kalau ada makanan, pasti dia suruh gue milih duluan walau belakangan gue pasti suruh dia dulu yang milih gue ambil sisanya :D. Intinya adalah my dad is the most unselfish guy i’ve ever met. Menomor satukan keluarganya, anak-anaknya dibandingkan dirinya sendiri.

Satu hal paling gue inget waktu gue TK adalah, waktu itu deket sekolah ada penjual jangkrik. Hehe. Namanya anak kecil. Papa lalu beliin gue jangkrik itu dalam sebuah bambu lalu dibawa ke sekolah. Pas di kelas lalu ketauan sama guru TK gue dan diambil lah tuh jangkrik. Beberapa hari kemudian di sekolah, bokap gue akhirnya ngomong sama guru gue itu dan dibalikin lah. Tapi gak bertahan lama karena di rumah tuh jangkrik bikin berisik di rumah waktu malem. Nyokap gue langsung suruh bokap gue itu untuk buang jauh-jauh hehe. Gue inget ketika tau jangkrik itu makan sayuran, gue kasih makan jangkrik itu dengan sayuran :D.

Sampe sekarang pun kadang gue masih berasa owe my father much. Terakhir gue inget, gue berasa bersalah beberapa bulan lalu gue mau pake mobil. Dan dia mau jemput ade gue pulang kerja. Setiap kali gue mau pergi di hari sabtu, bokap gue selalu kasih gue pake mobil itu, dan dia prefer naik motor. FYI, gue ga bisa naik motor :D. Termasuk di hari itu, tau kalau gue mau pergi, dia bilang dia naik motor aja. Dan ternyata saat itu hujan saudara-saudara. Di rumah gue udah mikir “wah si papa keujanan”. Pas udah pulang dia tampangnya biasa-biasa aja, gue nanya “Gak keujanan pa ?”, “Gak kan pake jas ujan, kok belum pergi?” dia jawab. Tambah bersalah lah gue. Fewhh..

Bokap gue bukanlah orang yang punya banyak uang dan yang bisa kasih gue banyak kemudahan, tapi dia sendiri yang memudahkan gue dan adik gue dengan tindakannya. Bukan ayah yang punya banyak petuah untuk anaknya dengan bijaksana, tapi buat gue apa yang bokap gue ajarin itu lebih dari petuah-petuah, dia banyak berbuat daripada cuma ngomong. He know how to be the great father that nurturing. I feel a lot of love from him. Dan apa yang dia lakukan itu bener-bener tulus untuk anak-anaknya.

Untuk itu gue protes di Indonesia ga pernah merayakan Hari Ayah. Karena gue merasa Ayah tak terlalu dihargai posisinya di Indonesia hanya karena katanya “Surga Ada di Telapak Kaki Ibu”, padahal kalo gak ada ayah, gak ada anaknya juga. Dan kalo kata banyak orang Indonesia bilang orang Barat gak punya sopan santun, paling nggak mereka tau hal paling dasar manusia berbudaya. Mereka menghormati Ayah mereka.

Happy Father’s Day all :p

Christianity: Menjadi Pelayan Tuhan

Standard

Dulu gue selalu berpikir bahwa yang bisa menjadi pelayan Tuhan itu ya hanya orang-orang tertentu aja, orang-orang pilihan Tuhan. Selalu berpikir kalau mereka yang jadi pelayan itu ya yang sangat beriman, hidupnya gak bercela, dan yang memang punya skill yang bagus, yang jadi singer dan WL itu harus yang suaranya hebat-hebat. Kalo suaranya pas-pasan ya kayanya gak mungkin bisa jadi WL ato Singer.

Tapi di gereja gue yang sekarang di Sion Hakka, gue belajar banyak hal tentang menjadi pelayan Tuhan. Pelayan Tuhan itu ternyata gak selalu melulu hal-hal yang berkaitan dengan ibadah di atas altar. Tetapi lebih luas lagi. Selama ini banyak orang Kristen selalu berpikir seperti itu, bahwa mereka hanya jemaat ga bisa jadi pelayan. Bahwa menjadi pelayan Tuhan itu sepertinya beban moral dan tanggung jawabnya besar banget. But hey..lu bisa menjadi pelayan Tuhan dari hal kecil. Di Sion Hakka, gue lihat beberapa orang dibelakang layar mengerjakan hal kecil dengan tulus dan berarti buat sekitarnya. Sesederhana menawarkan jasa membelikan renungan dan membawanya ke gereja, meminjamkan mobil untuk membesuk jemaat, membantu mengumpulkan dana pembangunan gereja, dan hal-hal lain yang membuat semua orang bisa menjadi pelayan Tuhan. Satu kalimat yang gue inget dari Ko Aron, pembina Pemuda Sion Hakka adalah “Biarkan aja dia yang jalanin itu, itu kan bentuk pelayanan dia, kita jangan menghalangi kalo ada orang yang mau melayani Tuhan”.

Dan satu hal luar biasa yang bikin gue sadar adalah lu gak perlu punya keahlian khusus, suara yang menggelegar, wajah yang cantik/ganteng, gaya dan pakaian yang keren, skill bermain alat musik yang luar biasa untuk menjadi Tim Musik, Singer atau WL. Karena Tuhan gak melihat kemampuan lu, karena Tuhan gak melihat wajah cantik atau ganteng lu, Tuhan gak lihat pakaian yang lu pake, tapi Tuhan melihat hati lu yang tulus untuk melayani Dia. Percuma suara lu bagus tapi lu hanya mau jadi performer yang show-off di depan altar. 

Jadi gue agak sedih kalau melihat ada gereja yang mengadakan audisi untuk bisa menjadi Worship Leader, Singer, Pemain Musik. Memang sih gue gak tau apa aja isi audisinya. Tapi kalau dia gak lolos audisi, berarti dia ga bisa dong melayani Tuhan ? Kalau ternyata suaranya yang ternyata dinilai lalu suaranya jelek, berarti dia ga bisa bernyanyi untuk Tuhan diatas altar dong ? Kalau dia ternyata cadel, dia ga bisa dong menyanyi untuk Tuhan ? Kalau yang diaudisi ketulusan hatinya untuk memuji okelah ya, walau gue ragu gimana cara audisinya kalo hati yang dilihat.

Mungkin dilema juga buat gereja-gereja, banyak jemaat yang hanya melihat fisik semata. Jujur gue dulu juga begitu Ho..ho. Suara WL dan Singer yang bagus dan menarik menjadi daya tarik untuk mereka datang ke suatu kebaktian, dan kalau ada WL dan Musiknya yang ga sesuai harapan, mereka protes “Ah WL-nya aja gak bisa nyanyi, ni gereja gak ada ya yang suaranya lebih bagus daripada dia ?”. Lalu mereka mencari gereja lain yang mereka suka, yang WL dan Singernya bagus suaranya. Gak semua jemaat memang sudah dewasa secara rohani. Tapi menurut gue nggak seharusnya juga sebuah gereja menuruti permintaan pasar karena HEYY it’s not business…

Lalu tentang iman. Gue dan siapapun yang membaca post ini pasti pernah berpikir kalau menjadi pelayan Tuhan itu imannya harus tinggi lebih tinggi daripada jemaat lainnya. Harus hidup lurus didalam Tuhan. Nah harus gue tekankan dulu bahwa Pelayan Tuhan itu bukannya malaikat. Kalau lu melihat seorang pelayan Tuhan itu melakukan suatu kesalahan, lalu lu kehilangan respect dan menggerutu “Dia kan pelayan Tuhan kok perilakunya begitu sih?” Nah lu mungkin harus berpikir lebih dalam lagi. Ya memang benar kalau jadi pelayan Tuhan itu harus hidup sepenuhnya dalam jalan Tuhan. Tapi gak ada manusia yang sempurna. Dan kita semua, termasuk pelayan Tuhan juga sama-sama dalam proses untuk hidup kudus dalam Tuhan. Gue sekarang gak lagi berani menghakimi para pelayan Tuhan, bukan karena mereka seolah-olah pilihan Tuhan. Tetapi karena mereka sudah merelakan waktu dan tenaga mereka untuk melayani Tuhan, sedangkan gue ? Apakah gue udah melayani Tuhan sebanyak dan sebaik mereka ? Nggak, so gue berhak untuk menghakimi para pelayan Tuhan ? Jelas nggak. Seorang pelayan yang bermain musik dengan tulus di sebuah gereja yang pernah masuk penjara karena membunuh menurut gue masih lebih berharga daripada seorang jemaat yang hanya bisa menggerutu kenapa seorang mantan napi tersebut bisa menjadi pemain musik.

Tapi balik lagi, gak semua jemaat bisa dewasa secara rohani. Namanya gossip, pemikiran miring, dan menuntut kesempurnaan selalu menjadi hal yang jemaat-jemaat lakukan. Dan balik lagi juga, ini berarti tugasnya gereja untuk bisa mendidik para jemaat untuk bisa menjadi dewasa. Menjadi dewasa untuk bisa menerima kalau ada WL dan Singer yang bersuara jelek. Menjadi dewasa untuk bisa menerima kalau pelayan Tuhan itu juga manusia biasa yang dapat melakukan kesalahan dan bisa menyadari kalau seorang yang hanya duduk dan pulang ga berhak menghakimi orang yang sudah mengeluarkan tenaga dan waktunya untuk Tuhan.

Gym & Berhemat

Standard

Okay karena blom ada topik yang kepikiran untuk dibahas, jadi mau ngeblog tentang hal-hal yang gue liat dan alamin belakangan aja hohoho

Gym

Oke gue udah 6 bulanan lah gym di GG CL. It’s working pretty well. 6 bulan ini udah turunin berat kira-kira 3-4 kg. Awalnya kalo treadmill dengan speed max 6 aja udah capek tapi sekarang minimal 6 dan bisa sampe 9  selama 20 menit hehe…Tapi masalahnya beratnya turun tapi perutnya masih blom kecil dan bisepnya gak gede-gede -_-…jadi kalo makannya tambah banyak perutnya tambah gede tapi kalo makannya dikurangin tuh gue takutnya bisepnya juga jadi kecil…payah….Makanya gue envy kalo liat ada cowo disana yang perutnya gak gede dan ga berlemak walau posturnya gede…DAMN…

Oh ya satu lagi, my fav class Body Combat, kalo ada yang blom tau Body Combat itu apa. Ini sebenernya kelas aerobik tapi gerakannya gerakan mix martial arts. Campur-campur ada punch, jab, kick, sidekick, dll lah gabungan macem-macem seni bela diri. Awalnya sih ya emang kaya orang bego soalnya kalo ga biasa banyak kombinasi-kombinasi yang bikin bingung tapi gue udah mulai rutin ikutin setiap minggu dan i’m addicted to it. Rasanya kalo gak ikut seminggu sekali aja rasanya ada yang kurang. Combat ini bener-bener bikin mandi keringat, bayangin aja 1 jam dengan break per tracknya paling 1 menit. Tapi seriously full of fun ni yang mau liat bisa liat disini. Kelemahannya kadang gak semua instruktur itu enak bawain kelasnya. Ada beberapa yang gerakan sama beat lagu gak pas, kalo udah begini tuh jadi bikin capek. Apesnya 2 instruktur yang menurut gue enak bawain Combat udah ga ngajar di CL lagi…payah.

Overall, pengalaman gue 6 bulan ini rutin olahraga rasanya lebih sehat. Dulu gue sering banget ga enak badan dan sering banget dikerokin tapi 6 bulan ini udah jarang ga enak badan sepertinya. Dan sehabis olahraga badan dan mood jadi lebih enak secara hormon endorphin-nya naik kali ya.

Hemat!!

Udah 2 minggu ini gue mulai mengatur pengeluaran dengan lebih baik. Awalnya sebenernya mau mulai pencatatan keuangan seperti yang para Financial Consultant itu saranin. Katanya kalau mau punya keuangan pribadi yang terencana harus dimulai dengan mencatat setiap transaksi yang dilakukan setiap hari lalu dari data itu bisa dianalisa nanti uang kita banyak “kebuang” dimana sih. Nah selain menulis gue akhirnya memutuskan untuk mengontrol juga. Jadi gue hanya mem-budgetkan pengeluaran hari kerja gue 250k seminggu.

250k seminggu itu gak gede sih dan harus diakuin cukup berat haha. Bensin seminggu udah abis 100k dan sisanya hanya 150k untuk makan siang, uang parkir dan hal-hal tak terduga lainnya selama 5 hari. Tapi untungnya 2 minggu ini bisa berjalan dengan cukup baik malahan masih ada sisanya. Rasanya menyenangkan kalo bisa menyisakan budget haha walau hanya sisa 6000 perak seperti minggu ini.

Program ini cukup bagus sih, selain ngontrol pengeluaran, nabung, hal penting lainnya adalah jadi jarang jajan hoho. Gue sebenernya dulu juga ga sering jajan. Tapi senggaknya mengurangi yang namanya “lapar mata” terutama di kantor, tempat dimana godaan untuk jajan itu BESAR banget. 😀

 

Udah ah segitu dulu, lain kali lanjut lagi ngomongin hal-hal gak penting hehehe…