My First Solo Backpacking! Pt. 2

Standard

Lanjutt

Pas sampe di LCCT, gue langsung nyari WiFi pastinya untuk update status dan pamer lokasi nelpon ke rumah. Dengan modal iPodTouch dan Skype dengan credit $10, gue berharap sama jaringan WiFi jadi bisa nelpon ke Jakarta tanpa harus beli-beli SIM Card lokal 😀

Nah waktu beli tiket pesawat dulu. Gue udah prepare dengan beli yang namanya tiket skybus AirAsia dari LCCT ke KL Sentral. Buat yang belum tahu KL Sentral tuh terminal pusat transportasi seluruh KL. Ada monorail, komuter, kereta antar kota, termasuk bus-bus juga ngetem disini. Jaraknya lumayan jauh dari bandara, sekitar 1 jam kalo naik bus. Sebenernya bisa naik kereta cepat dari KLIA tapi harganya setahu gue mahal. Jadi mending naik busnya AirAsia ini. Kalo nggak beli tiketnya sewaktu booking tiket pesawat, sebenernya gak masalah, langsung aja naik ke busnya nanti dibus akan ditarikin ongkosnya sebesar RM 10, lebih mahal sekitar 2-3 RM (IDR 10rb) dibandingkan kalo kita udah pesen sekalian waktu booking tiket pesawat via Internet.

Masalahnya, di boarding pass gue, gak ada info apa-apa tentang si Skybus ini. Gue mikir gimana caranya nanti verifikasi kalo gue udah beli tiket busnya. Akhirnya gue ke counter AirAsia di LCCT, nanya-nanya akhirnya boarding pass gue di cap sama officer disana lalu disigned kalo gue udah beli tiketnya. Amazingly, si petugas di counter itu ngasih cap hanya berdasar ucapan gue aja, gak dicek lagi.

Dari sana gue langsung bergegas ke bus. Sengaja duduk di pinggir jendela, gak lama ada seorang nci2 duduk sebelah gue, bus berjalan sejam sampai ke KL Sentral.

Sedikit fakta menarik tentang SkyBus ini. Entah siapa pemilik bus ini, apakah ada banyak operator dan bagi hasil dengan Air Asia atau 100% milik Air Asia. Tetapi setiap busnya itu sangat etnisitas banget. Kalau si sopir orang India, maka kondekturnya juga orang India, lagu yang diputer di dalam bus juga lagu India. Sebaliknya kalo sopirnya orang melayu, maka kondekturnya juga orang melayu, dan yang diputer lagu melayu atau Indonesia.

Sejam kemudian sampelah di KL Sentral, baru kali ini gue liat KL Sentral dari dalem, sebelumnya cuma mampir di ujung jalan tempet ngetemnya Skybus aja.

Img_0707

Tempatnya agak berantakan sih (walau gak seberantakan terminal 1 ato 2 SHIA) kanan-kiri ada banyak gate untuk ke berbagai moda transportasi. Selain itu restoran dan tempat jual makanan juga banyak. *Ngelirik BK*

Tas ransel yang di punggung gak mungkin gue bawa jalan-jalan kemana-mana. Awalnya gue mau nitipin tas ini ke tempat penitipan luggage. Tapi begitu di ujung KL Sentral ini gue milihat Loker, wah langsung gak pikir panjang nitipin nih ransel ke loker itu. Harganya RM 10 (sekitar IDR 30rb), kalo inget bagaimana lu gak usah bawa-bawa ini kemanapun lu pergi, harga segitu udah murah banget. Begitu masuk, sama seperti loker-loker lain, lu ga bisa main asal buka tutup karena sekali dibuka maka RM 10 lu udah hangus.

Abis nitip jelas makan siang di BK hahah ya abis gak ada option lain, jadi gue memilih makan disini. Setelah itu gue memutuskan untuk pergi ke tujuan gue yang udah yakin banget mau gue kunjungin sejak dari Jakarta. Batu Caves.

Batu Caves ini bisa kita kunjungi hanya dengan naik KTM Komuter dari KL Sentral. Harganya cuma RM 1 sekali jalan. Namun namanya juga kereta biasa, jangan harep cepat kaya MRT. Jalannya lambat banget. Tapi walau lambat asal sampe gpp lah ya..di kereta itu isinya mostly bule wisatawan atau orang India yang mau sembahyang mungkin.

Img_0728

Awalnya gue kira tempatnya akan sejuk dingin 11-12 sama puncak. Tapi ternyata PANAS minta ampun. pas turun dari kereta harus jalan gak terlalu jauh tapi matahari udah nyolek-nyolek. Huff..Di depan seperti di foto-foto kebanyakan ada satu patung dewa india yang tinggi entah beneran emas atau cuma dilapisin emas.

Img_0730

Di sebelahnya ada tangga batu naik ke atas goanya itu. Semangat 45 langsung naik. Masalah dengan tangga batu ini adalah bukan karena banyak, tapi karena curam. mungkin sudutnya hampir 60 derajat, menghabiskan banyak energi *ngos-ngosan*. Dan di sepanjang perjalanan tangga itu, kita dihibur oleh monyet-monyet yang mengganggu orang-orang. Gue terpaksa harus jagain tas selempang gue jaga-jaga direbut sama nih monyet-monyet.

Img_0729

Sampai di atas ternyata gak ada apa-apa saudara-saudara. Hanya goa yang atasnya ada stalaktit-stalagnit yang mengucurkan air, beberapa sudut diisi tempat pemujaan Hindu. Udah. Kecewa berat. Ini sih masih lebih bagus Goa Jatiluhur. Udah akhirnya gue turun lagi. Di pinggir ada satu lapangan dimana ada banyak burung-burung merpati ngumpul. Udah kaya di eropa banyak orang yang foto-foto sambil dikerubungin burung. Gue meilipir ke sebuah kios untuk beli air mineral dan duduk manis sambil istirahat bentar 😀 Gak lama lalu gue naik Komuter lagi balik ke KL Sentral.

Balik ke KL Sentral, tujuan gue selanjutnya adalah Bukit Bintang. Tahun lalu kesini gak sempet explore banyak. Dan tujuan awalnya sih berharap bisa dapet kaos, jeans, atau kemeja bagus dengan harga miring 😀 

Jalur transportasi di KL, gak sebagus di Singapore. Begitu gue udah beli token (di KL sekarang pakenya token ternyata bentuknya koin plastik biru, setahu gue tahun kemaren masih pake kartu), gue baru tahu kalau stasiun monorailnya gak ada di gedung KL Sentral alias harus jalan lagi jauh fewh. Setelah bertanya kesana kemari gue disarankan naek Komuter ke Masjid Jamek lalu abis itu baru pindah ke Monorail. Wah ribet juga. Udah hujan deras lagi diluar. Mateng dah gue pikir kalo ke Bukit Bintang hujan mo jalan kemana juga. Buat yang belum tau Bukit Bintang itu Orchard Roadnya KL. Mall-mall, toko-toko bertebaran dikanan-kiri. Sesampai di Bukit Bintang, ternyata eh ternyata ada kanopi yang langsung menuju ke Sungei Wang jadi walaupun hujan gak ke ujanan 😀

Sampai di Sungei Wang, gue mengitari mall sampe bosen karena diluar masih hujan. Mallnya sendiri udah cukup tua, tapi di jam kerja (sekitar jam 3-4an) nih mall cukup rame. Lumayan gede dan dibagi-bagi menjadi beberapa distrik dimana setiap distrik jualan barang yang beda-beda. Dan yang menarik sepertinya ada satu lantai yang baru buka di lantai 6 bernama Hongkong Street. Isinya ya jualan barang-barang fashion dengan interior bergaya Hongkong. Bagus sih tapi entah kenapa disana sepi. Mungkin karena naiknya harus by lift, jadi ada effort lebih. Dari sana, akhirnya gue keluar walaupun masih hujan 😦 tapi lirik kanan-kiri, eh ada kios yang jualan es.

Kios es ini namanya Snowflake, letaknya di bagian luar Sungei Wang jadi dia outdoor gitu. Sebenernya konsepnya mirip kaya bubble tea yang beredar di Jakarta, tapi dia nggak make tea tapi pakenya es snow. Toppingnya macem-macem. Gue order Soya Bean Snow Ice dengan topping ketan hitam, pearl, sama kidney bean. Yah sebenernya sih rasanya standard aja gak enak-enak juga. Ujan-ujan makan es, tapi ya dari
pada mati gaya di dalam mall 😀 Oh ya lucunya di kios ini ada warning board di dinding “Don’t bring our spoon as your souvenir“. Mungkin udah sering kejadian sendoknya dibawa pulang sama si customer kali yah sampe dibikinin poster kaya gini 😀

Img_0708

Abis makan, ujan mulai reda. Mulailah gue bertualang. Jalan-jalan terus sampe akhirnya ke sebuah mall. Jalan-jalan lagi eh ada toko H&M di Lot 10. Awalnya iseng karena gue hanya tahu H&M dari berita beberapa tahun lalu kalau openingnya di Singapore itu heboh banget. Jiwa kepo gue mulai lagi. Masuk ke bagian cowok di lantai 2. Gue langsung excited karena ternyata harganya murah saudara-saudara. Dulu gue selalu mengira H&M ini menjual barang branded yang harganya mahal. Tapi ternyata sebuah hoodie bisa didapatkan dengan harga RM 60 atau sekitar IDR 180rb saja. Coba aja di Jakarta, yang gak bermerek aja bisa IDR 200rb-an. Jalan lagi ada kemeja kotak-kotak yang harganya juga RM 60. Gue yang awalnya udah capek jadi seger 😀 Akhirnya dibelilah 2 item itu. Pengen sebenernya beli lagi tapi gak nemu ada yang sreg. Moga taon depan ketika H&M buka di Jakarta, bisa jual barang yang harganya sama kaya di KL. Aminn..

Dari H&M gue turun kebawah Lot 10 itu untuk cari makan pastinya. Ternyata dibawah ini ada chinese foodcourt. Mostly chinese food pastinya dan entah halal ato nggak (sepertinya sih nggak :D). Mata gue tertuju pada stand mee goreng. Standard emang tapi terpihat enak. Hokkien Mee harganya RM 9.5. Warnanya hitam pekat, sepertinya menggunakan kecap made in china yang berbeda dari kecap yang biasa kita makan. Sayang lupa foto 😀

Dari Lot 10, gue masih jalan lagi. Jalan ke Pavillion yang udah terasa banget suasana Natalnya. Orang-orang pada duduk sambil nikmatin orang yang lagi perform mainin lagu-lagu natal. 

Img_0709

Ada beberapa hal yang gue perhatiin dan dapatkan selama gue jalan-jalan di sekitar Bukit Bintang:

  • Ada banyak money changer di sekitar sini. Tapi begitu nyari Rupiah di papan kursnya, ada sih ada tapi letaknya paling bawah dan kalau yang lain 1 Dollar = bla-bla ringgit. Kalau Rupiah 1.000.000 = bla-bla ringgit. Sedih liatnya 😀
  • Cara gampang kenalin orang Indonesia adalah dengan mendengar orang tertawa paling kencang atau yang lagi ngumpul-ngumpul sambil ketawa. Itu pasti orang Indonesia 😀
  • Di KL sini ternyata ada pengemis juga. Kebetulan yang gue liat ini adalah encek-encek udah tua mungkin setengah stress yang diusir-usir polisi supaya dia nggak ngemis di jalan. Gue gak terlalu jelas ini polisi atau sekelas satpam mall.
  • Nah yang menarik begitu menjelang malam. Ada banyak engko-engko atau mas-mas melayu yang ngelihat gue cowok sendirian jalan, lalu ditawarin “pijat” pilihannya banyak katanya. Ya gue ngeloyor jalan ajee 😀 Lalu gue mikir di Malaysia yang islamnya lebih ketat daripada Indonesia, yang beginian berani juga beroperasi dipinggir jalan umum. Di Jakarta mana beraniii..

Udah mulai malem, akhirnya gue balik ke KL Sentral. Belum malam banget sih sekitar jam setengah 8, tapi badan udah capek banget. Sedangkan kereta gue berangkat jam 11 malem aja saudara-saudara :D. Akhir sampe di KL Sentral gue ambil ransel gue. Dan melihat sesuatu yang menarik. Di KL Sentral ternyata menyediakan Kamar Mandi untuk Mandi. Okei emang tempatnya nggak terlalu oke banget. Tapi untuk backpacker ini udah cukup okelah. Harganya RM 5 atau sekitar IDR 15.000. Lumayan jadi kita disediakan kamar ganti, nah kita bisa taruh barang kita disana disaat kita mandi. Abis mandi ganti baju di kamar itu juga. Menurut gue idenya ini cukup oke. Ditempat dimana banyak orang-orang berlalu lalang dari kota satu ke kota lain. Kamar mandi ini sangat-sangat membantu.

Badan akhirnya seger lagi. Dan gue nunggu kereta di ruang tunggu KTM Intercity dilantai 1. Mainan iPod, jalan kanan-kiri, duduk di kursi pijat, semua udah. Sampe akhirnya jam 11. Kereta ke Singapore datang juga 😀

To Be Continue…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s