Ladies Area Sucks !!

Standard

Minggu lalu waktu gue naik busway ke gereja dan diusir sama petugas satgasnya karena duduk di section khusus wanita, gue sempet emosi. Gue emosi bukan karena gengsi disuruh pindah. Selain karena emang nggak ada papan petunjuknya, tapi yang bikin emosi adalah karena gue merasa gue dijudge gue akan melakukan pelecehan kalo gue berada disana. Watdehel. Kaya penumpang disana model-model Victoria Secret ajah.

Awal mula adanya section khusus wanita ini dasarnya memang karena ada banyak pelecehan oleh pria kalo lagi didalam bus TransJakarta. Oleh karena itu dipisahin lah kalo cewek dikumpulkan duduk/berdirinya di depan dan cowok dibelakang.

Nah, yang jadi pertanyaan adalah, apakah ini menyelesaikan masalah? Nggak juga ternyata. 

Pertama, iya kalo busnya sepi semua bisa teratasi dengan baik, tapi kalo rame kaya ikan teri dipepes? Tetep aja cewek-cewek berdempet-dempetan sama cowok di dalam bus, lalu tetep aja kalo ada yang mo grepe-grepe mah grepe-grepe ajah.

Kedua, siapa yang bisa jamin kalo di ruang khusus cewek itu nggak ada pelecehan sexual juga? Kalo ada penumpang yang lesbian dan pervert? Mending mana sama cowok yang sopan?

Ketiga, gue merasa ini bentuk diskriminasi sih. Seperti yang gue bilang di awal, akhir-akhirnya semua cowok dihakimi bahwa setiap cowok punya potensi untuk melakukan pelecehan jadi nggak boleh nyampur sama cewek. Nggak ada bedanya dengan segregasi waktu dulu jaman orang kulit putih dan orang kulit hitam di Amerika dibedain tempat duduknya. Bahwa orang kulit hitam akan melakukan criminal kepada orang kulit putih jadi nggak mau nyampur. Cuma dalam kasus ini seolah-olah diperbolehkan hanya demi keamanan para perempuan.

Keempat, kalo jumlah penumpang ceweknya nggak banyak sehingga meninggalkan banyak bangku kosong di section cewek, sedangkan ada banyak cowok nggak kebagian tempat duduk, boleh gak si cowok duduk disana? Kalo gue yang jadi cowok sih gue bodo amat, nggak seneng? Ayolah adu mulut haha…It’s so freaking unfair.  Gue juga bayar masa ada kursi kosong nggak boleh duduk hanya karena gue cowok??? Udah gila..

Emang susah sih di Indonesia ini, tiap kali muncul masalah yang dipikirin bukannya penyelesaian akar masalahnya tapi cara untuk menyelesaikan masalah instant yang menghasilkan masalah baru. Ibarat ada asep bukannya cari sumber apinya tapi malah nyalain kipas angin untuk menghalau asapnya yang akhirnya asapnya itu kemana-mana.

Dan satu lagi, kalo belum bisa nulis “Ladies Area” dengan bener, nggak usahlah sok-sokan bikin Ladies Area, belajar dulu aja bahasa inggris sono baru mau bikin section khusus wanita.

Image