5 Hal Yang Baru Gue Sadari Ketika Berumur 30

Standard

Dulu ketika gue masih berusia 18an, gue ngerasa umur 20an aja udah berasa tua. Lalu masuk dunia kerja, fast forward ga berasa udah 30!! Gue masih berasa hidup gue fine-fine aja jalanin tahun demi tahun dr umur 20, 22, 25, 28, sampe 30. Tapi di umur yang 30 ini, akhirnya gue sadar ada beberapa hal yang bikin gue bertanya-tanya saat gue masih di umur 20an.

1. Selera Musik

Dari dulu gue udah nyadar kalo orang yang udah masuk umur 30an itu sukanya dengerin lagu-lagu tua yang mungkin hits saat dia masih muda. Waktu itu gue mikir mungkin karena orang itu nggak bisa ngikutin perkembangan musik-musik terkini lagi. Nah setelah gue alamin sendiri, gue merasa ketika seseorang udah masuk usia 30an, dia akan mulai settle dengan dirinya sendiri. Bukannya nggak bisa dengerin lagu-lagu baru (gue masih suka dengerin lagu dr band-band kekinian), tapi gue akhirnya lebih suka dengerin lagu-lagu lama yang bikin gue nyaman, karena itu lebih sering gue denger.

2. Jasmani

Gue pernah denger ini, ketika masuk usia 30an, metabolisme tubuh berubah dan jadi mudah lelah. Nah ini bener, gue nggak tau yah apakah ada hubungannya dengan sakit maag yang gue alami. Tapi buat gue yang dulu bisa pulang kantor jam 7 malam, lalu lanjut gym dan ikut kelas sampe jam 9:30 malam, sekarang ini bawaannya jam 6 udah mo pulang kantor karena badan udah letih banget. Berasa perasan otak dari pagi sampe sore, really makes me tired. Tapi ini nggak boleh dibiarkan, kecuali kalo gue mau badan gue jadi melar dan buncit hahaha.

3. Baper

Ini masih ada hubungannya dengan settlement. Gue merasa tahun ini gue makin nggak baper. Hampir 0 rasanya tuh baper. Kalo nggak suka sama sesuatu hal, langsung bilang nggak suka tanpa terlalu peduli efeknya karena tahu itu demi kebaikan orang-orang. Padahal dulu kalo mau apa-apa selalu mikir berkali-kali. Makin realistis pastinya dan itu juga mungkin karena ketika masuk usia 30, lu udah cukup melihat dunia ini dan tahu apa yang terjadi kalo melakukan apa.

4. Orangtua

Makin berumur pastinya bikin lu makin dewasa dan seperti terjadi overpowered di rumah. Orangtua lu semakin tua dan semakin lemah, lu semakin dewasa dan semakin kuat. Lu nggak bisa cuma sekedar mikirin diri lu sendiri, ketika mereka sakit sedikit aja, sepertinya itu masalah besar lebih dari saat lu sakit. Dan lu mulai berpikir worst case scenario kalo misalnya mereka udah ga ada lagi di dunia ini. Sesuatu yang lu gak terlalu banyak pikirin saat lu di umur 20an.

5. Everyone is getting married

Entah mengapa tahun ini banyak sekali orang-orang di inner circle gue yang married. Hampir semua orang di inner circle gue married, padahal umurnya berbeda-beda dan dari komunitas yang beda-beda, but you guys plan to married in the same year!! Duhh… *oke ini yang terakhir curhat :D*.